Home > Kesehatan Lingkungan > PERKEMBANGAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

PERKEMBANGAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

Pertumbuhan suatu kota ditandai dengan berkembangnya jumlah penduduk pada suatu kawasan. Dimana kecenderungan pembangunan perkotaan di Indonesia dapat dikatakan mempunyai ciri-ciri sebagai berikut : urbanisasi yang meningkat; kepadatan penduduk yang semakin tinggi, khususnya dikota metropolitan dan kota besar; bertambahnya daerah perkotaan (kota baru dan daerah pedesaan yang berkembang menjadi perkotaan). Pertumbuhan suatu kota yang ditandai dengan pertumbuhan penduduk yang semakin berkembang membutuhkan wadah untuk menampung segala kegiatannya. dan bertambahnya permintaan rumah dan pelayanan perkotaan, Pemukiman yang terbentuk pun menjadi tidak teratur dan tidak cukup akses jalan serta fasilitas sosial lainnya. Dengan semakin bertambahnya penduduk, maka akan berkembang pula aktivitas yang ditimbulkan dan memerlukan wadah untuk menampung kegiatan tersebut. Dengan semakin berkembangnya pemanfaatan lahan yang dipergunakan maka akan membuat fisik kota berkembang pula. Perkembangan fisik kota yang terjadi pada umumnya dapat dibedakan menjadi perkembangan memusat, biasanya pada daerah pusat kegiatan perekonomian, kemudian perkembangannya memanjang mengikuti pola jaringan jalan, terutama pada jalan-jalan poros yang menuju kearah luar kota atau perbatasan kota serta perkembangan meloncat membentuk pusat-pusat pertumbuhan baru. Dengan demikian perkembangan fisik kota terjadi dengan memanfaatkan lahan-lahan baru tidak terbangun menjadi lahan terbangun. Dan ini mendorong terjadinya perubahan pemanfaatan lahan yang difungsikan untuk menampung kegiatan penduduk yang semakin berkembang setiap tahunnya.
Pola penggunaan lahan sangat dipengaruhi oleh pola aktivitas ekonomi dan kondisi geografis kotanya, arah pola penggunaan lahan akan mengikuti pola aktivitas yang terjadi. Menurut Catanesse (1988), tidak pernah ada rencana tataguna lahan yang dilaksanakan dengan satu gebrakan. Memerlukan waktu yang panjang oleh pembuat keputusan dan dijabarkan dalam bagian-bagian kecil dengan perencanaan yang baik. Sedangkan menurut (Gallion, Athur,B and Simon Eisner, 1986:27) mengemukakan bahwa pemanfaatan lahan perkotaan terbagi menjadi 5 kategori, yaitu: (a) lahan pertanian, (b) perdagangan, (c) industri, (d) perumahan,dan (e) ruang terbuka. Winarso (1995:11) mengklasifikasikan pemanfaatan lahan menjadi; (a) lahan permukiman; (b) lahan perdagangan; (c) lahan pertanian; (d) lahan industri; (e) lahan jasa; (f) lahan rekreasi; (g) lahan ibadah dan (i) lahan lainnya. Penggunaan lahan yang terus berkembang sebagai proses awal dari pertumbuhan fisik kota. Demikian pula pola pergerakan akan mengikuti kebutuhan dalam pencapaian ke kawasan-kawasan kegiatan utama penduduknya, seperti perdagangan, lokasi kerja, permukiman dan sebagainya.
Dengan demikian penempatan pusat-pusat kegiatan penduduk akan sangat menentukan arah perluasan penggunaan lahan. Demikian pula dengan kondisi geografis kota akan sangat mempengaruhi pola pemanfaatan tanahnya, baik yang menyangkut bentuk struktur kotanya, maupun pola pemanfaatan sumber daya alamnya. Suatu lokasi dalam kota bisa berkembang dipengaruhi oleh tiga hal, yaitu lokalitas, aksesibiltas dan pelayanan. Lokalitas, maksudnya adalah posisi daerah tersebut dalam tata ruang kota, makin memungkinkan daerah tersebut untuk berkembang. Aksesibilitas, maksudnya adalah pencapaian terhadap daerah tersebut. Makin aksesibel, makin mungkin untuk berkembang. Pelayanan, maksudnya adalah kebutuhan hidup bagi penghuninya. Untuk permukiman, pelayanan itu meliputi sarana dan prasarana, sedangkan untuk tempat usaha, pelayanan itu meliputi bahan baku, tenaga kerja dan pemasaran atau konsumen dari hasil produksi, baik jasa maupun barang. Khusus untuk permukiman akan lebih banyak dibahas dalam “proses bermukim”, sedangkan dalam faktor pertama ini hanya akan dibahas tentang faktor pendukung tumbuhnya kawasan permukiman sebagai tempat usaha. Secara singkat, faktor yang menyebabkan permukiman tumbuh dan berkembang sebagai hunian dan tempat usaha adalah posisi daerah studi dalam lingkup tata ruang kota, aksesibilitas daerah studi serta pelayanan tempat usaha, yang meliputi : jenis usaha, asal bahan baku, asal tenaga kerja, dan lingkup pelayanan/pemasaran produk yang berupa barang maupun jasa. Menurut Sujarto (1989) faktor-faktor perkembangan dan pertumbuhan yang bekerja pada suatu wilayah dapat mengembangkan dan menumbuhkan wilayah pada suatu arah tertentu. Adapun faktor-faktor tersebut adalah faktor manusia, faktor kegiatan manusia dan faktor pola pergerakan. Pertumbuhan penduduk dalam suatu daerah memberi andil yang cukup besar terhadap perkembangan suatu kota. Pertumbuhan jumlah penduduk dalam suatu kota disebabkan banyak faktor antara lain pertumbuhan ekonomi, lapangan kerja dan pola kehidupan sosial di kota. Di samping itu, fasilitas sosial, fasilitas umum serta infrastuktur di kota cenderung lebih baik. Faktor-faktor pemikat tersebut bersifat dinamis dan akan selalu memberikan pengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan kota.(Kodoatie, 2002).
Pertumbuhan tersebut kerap menimbulkan perubahan pemanfaatan lahan dikarenakan kebutuhan akan ruang yang bertambah. Perubahan pemanfaatan lahan secara umum memiliki pengertian sebagai suatu pemanfaatan lahan baru atas lahan yang berbeda dengan permanfaatan lahan sebelumnya (Mardiansyah,1999:24). Menurut Kustiwan (1996), perubahan pemanfaatan lahan menyangkut transformasi dalam pengalokasian sumber daya alam dari satu pemanfaatan ke pemanfaatan yang lain.
Terima Kasih
Categories: Kesehatan Lingkungan
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: