Home > Kesehatan Lingkungan > LINGKUNGAN PELAYANAN PASAR

LINGKUNGAN PELAYANAN PASAR

Christaller dalam bukunya Central Place In Southern Germany (terjemahan C.W. Baskin) mendefinisikan Teori Tempat Pusat atau Teori Pusat Pelayanan (central place theory) sebagai suatu kesatuan unit dasar permukiman yang dilengkapi pusat-pusat pelayanan di dalamnya. Unit permukiman yang dimaksud dapat berupa satu kota besar, kota-kota kecil, wilayah kota atau satuan lingkungan hunian tertentu. Dan menurut Daldjoeni (1997), ciri dari pusat pelayanan adalah bahwa pusat tersebut menyediakan pelayanan (barang dan jasa) untuk wilayah pemukiman itu sendiri dan daerah sekitarnya yang lebih besar. Lokasi kegiatan yang melayani kebutuhan penduduk harus berada pada tempat yang sentral. Tempat yang lokasinya sentral adalah tempat yang memungkinkan partisipasi manusia yang jumlahnya maksimum, baik bagi mereka yang terlibat dalam aktivitas pelayanan maupun yang menjadi konsumen dari barang-barang dan pelayanan yang dihasilkannya. Tempat semacam itu oleh Christaller dan Losch, diasumsikan sebagai titik simpul-simpul dari suatu bentuk geometrik yang heksagonal (Sumaatmadja, 1988). Christaller juga menyatakan bahwa setiap pusat memiliki jangkauan pasar (market range). Jangkauan pasar adalah jarak di mana seseorang bersedia untuk mengadakan perjalanan dalam mencapai fasilitas/sarana yang diperlukannya. Jarak jangkauan untuk suatu sarana akan berbeda dengan jarak jangkauan dari sarana yang lain tergantung pada jenis barang/jasa yang dipasarkannya.
Blair (1995) mengungkapkan bahwa Market area adalah suatu wilayah yang diperkirakan di mana suatu produk bisa dijual. Outer limit menurut Blair terbagi dalam dua jenis, yaitu ideal outer range dan real outer range. Ideal outer range adalah jarak maksimum yang akan ditempuh oleh konsumen untuk memperoleh barang kebutuhannya selama biaya transportasi ditambah harga barang yang dibelinya masih dipandang lebih murah daripada harga rata-rata. Real outer range adalah jarak maksimum yang akan ditempuh oleh konsumen dalam persaingan pasar yang ada, dan inilah yang disebut sebagai market area yang sesungguhnya dari suatu kegiatan usaha. Kegiatan pasar dalam menggerakkan perekonomian kota akan memiliki hirarki pelayanan yang didasarkan pada spesifikasi, fasilitas, populasi pelayanan, skala radius pelayanan, perkiraan kepadatan dan status pasar. Hirarki pasar menurut Nining J. Soesilo (2000), terbagi menjadi :
  • Hirarki yang pertama adalah pasar-pasar komersil yang berdiri sendiri, misalnya warung-warung kecil, restoran terpencil atau pompa bensin terpecil yang daerah operasinya kecil, threshold maupun range-nya kecil.
  • Hirarki kedua adalah pasar desa, di mana barang-barang yang dijajakan harganya relatif murah, tetapi dibutuhkan dalam jumlah banyak oleh rumah tangga sehingga threshold-nya relatif kecil.
  • Hirarki ketiga adalah pasar kecamatan, terdiri dari pasar dengan pertokoan di sekitarnya yang memberikan pelayanan terhadap kebutuhan sehari-hari masyarakat.
  • Hirarki keempat adalah regional shopping centre atau pasar kabupaten, di mana pada pasar tersebut ditemui 40 sampai dengan 200 unit usaha atau lebih dan terdapat fungsi yang tidak dapat ditemui pada tempat sentral hirarki ketiga dan terjadi lebih banyak duplikasi dari unit-unit fungsi antara barang-barang sehari-hari (primer), barang sekunder dan tersier.
  • Hirarki kelima adalah metropolitan central business district, tempat komersil ini merupakan jenis yang paling dominan sebab mempunyai lebih banyak macam fungsi komersil yang unit-unit fungsinya lebih banyak dan memakan tempat perdagangan dan pelayanan yang lebih besar.
Menurut Gallion & Eisner (1994), pusat perbelanjaan dapat dibagi menjadi beberapa kategori berdasarkan lingkup pelayanannya, yaitu : 
a. Pasar Pusat Lingkungan yang merupakan sumber bagi masyarakat setempat untuk mendapatkan bahan makanan serta sebagai tempat pelayanan sehari-hari dengan penduduk sebesar 7.500-20.000 orang. Ukuran rata-rata pusat perbelanjaan ini adalah sekitar 3500 m2.
b. Pasar Pusat Daerah/Kota melayani penduduk antara 20.000 –100.000 orang dan dapat memperluas pelayanan pusat lingkungan dengan menyediakan berbagai toko atau toserba kecil sebagai unsur utama. Ukuran rata-rata pusat perbelanjaan ini adalah antara 9.300-30.000 m2.
c. Pasar Pusat Regional/Wilayah biasanya dibangun di sekitar satu atau lebih toserba dan mencakup berbagai fasilitas perdagangan eceran yang biasanya ditemukan di suatu kota kecil yang seimbang. Pusat perbelanjaan ini dapat melayani penduduk antara 100.000–250.000 orang dengan luas rata-rata 60.000 m2.
Sementara Jayadinata (1999) berpendapat bahwa jarak tempuh antara pusat kota dengan pasar dan sebagainya harus bisa ditempuh dari lingkungan yang dilayaninya (market area) sampai jarak ¾ km atau 10 menit perjalanan, sedangkan untuk standar luasnya ditetapkan 500 m2/1.000 penduduk. Dari berbagai penjabaran diatas mengenai wilayah pelayanan pasar jika dikaitkan dengan lokasi studi penelitian dapat diambil sebuah kesimpulan, yaitu bahwa pasar kaget Rawajati merupakan pusat pelayanan dengan lingkup lingkungan bagi permukiman yang ada di sekitarnya dan memiliki jangkauan pelayanan yang cukup luas, baik dari segi ketersediaan barang maupun jarak tempuhnya, sehingga pembeli ingin datang ke lokasi tersebut.
Terima Kasih
Categories: Kesehatan Lingkungan
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: