Dedicated For Sanitarian Community

Sejarah Epidemiologi Modern

Sejarah dan Tahap Penting Epidemiologi Modern

John Snow (1813-1858). Pada paroh pertama abad ke 19 terjadi pandemi kolera di berbagai belahan dunia. Epidemi kolera menyerang London pada tahun 1840an dan 1853-1854. Pada zaman itu sebagian besar dokter berkeyakinan, penyakit seperti kolera dan sampar (The Black Death) disebabkan oleh ‗miasma‘ (udara kotor) yang dicemari oleh bahan organik yang membusuk. Seorang dokter bernama John Snow memiliki pandangan yang sama sekali berbeda dengan dokter lainnya (Gambar 9). Pada waktu itu belum dikenal Teori Kuman (Germ Theory).

Artinya, John Snow tidak mengetahui agen etiologis yang sesungguhnya menyebabkan penyakit. Tetapi berdasarkan bukti-bukti yang ada, Snow yakin bahwa penyebab penyakit bukan karena menghirup udara kotor. Snow, yang juga dikenal sebagai pendiri anestesiologi, megmeukakan hipotesis bahwa penyebab yang sesungguhnya adalah air minum yang terkontaminasi tinja (feses). Snow mempublikasikan teorinya untuk pertama kali dalam sebuah esai “On the Mode of Communication of Cholera” pada 1849. Edisi kedua diterbitkan pada 1855, memuat hasil investigasi yang lebih terinci tentang efek suplai air pada epidemi 1854 di Soho, London (Rockett, 1999; Wikipedia, 2010b; Academic dictionaries and encyclopedias, 2010) Read more…

Categories: Kebijakan Kesehatan

Ilmu Epidemiologi dan Sejarahnya Bagian I

Aspek Historis Ilmu Epidemiologi dan Perkembangannya Sekarang

Epidemiologi tidak berkembang dalam ruang hampa. Aneka ilmu dan peristiwa, seperti kedokteran, kedokteran sosial, revolusi mikrobiologi, demografi, sosiologi, ekonomi, statistik, fisika, kimia, biologi molekuler, dan teknologi komputer, telah mempengaruhi perkembangan teori dan metode epidemiologi. Demikian pula peristiwa besar seperti The Black Death (wabah sampar), pandemi cacar, revolusi industri (dengan penyakit okupasi), pandemi Influenza Spanyol (The Great Influenza) merupakan beberapa contoh peristiwa epidemiologis yang mempengaruhi filosofi manusia dalam memandang penyakit dan cara mengatasi masalah kesehatan populasi. Sejarah epidemiologi perlu dipelajari agar orang mengetahui konteks sejarah, konteks sosial, kultural, politik, dan ekonomi yang melatari perkembangan epidemiologi, sehingga konsep, teori, dan metodologi epidemiologi dapat diterapkan dengan tepat (Perdiguoero et al., 2001). Cara orang memandang penyakit, penyebab terjadinya penyakit, dan upaya untuk mengendalikannya, bisa dirunut ke belakang telah dimulai sejak zaman kedokteran Yunani kuno, lebih dari duapuluempat abad yang lampau. Terdapat beberapa teori/ hipotesis yang berhubungan dengan kesehatan dan penyakit pada manusia yang dibahas pada bagian ini: Teori Kosmogenik Empat Elemen, Teori Generasi Spontan, Teori Humor, dan Teori Miasma. Empedocles (490–430 SM).
Empedocles adalah seorang filsuf pra-Socrates, dokter, sastrawan, dan orator Yunani, yang tinggal di Agrigentum, sebuah kota di Sisilia. Para ahli sejarah menemukan sekitar 450 baris puisi karyanya yang ditulis pada daun papirus. Dari kumpulan puisi itu diketahui bahwa Empedocles memiliki pandangan tentang berbagai isu yang berhubungan dengan biologi modern, khususnya biologi genetik dan molekuler tentang terjadinya kehidupan, fisiologi komparatif dan eksperimental, biokimia, dan ensimologi. Lebih khusus, Empedocles adalah penggagas teori Kosmogenik Empat Elemen/ Akar Klasik (Classical Roots): bumi, api, air, dan udara. Menurut Empedocles, tumbuhan, binatang, termasuk manusia, diciptakan dari empat elemen itu. Jika dikombinasikan dengan cara yang berbeda, maka kombinasi itu akan menghasilkan aneka ragam spesies tumbuhan dan binatang di muka bumi. Campuran keempat elemen itu merupakan basis biologi genetik dan herediter yang terwujud dalam organ atau bagian tubuh manusia. Read more…
Categories: Kebijakan Kesehatan

Serangga Perkotaan

Jenis dan Karakteristik Serangga Pengganggu di Perkotaan

Nyamuk, kemungkinan sebagai serangga hama yang paling penting di daerah perkotaan Indonesia, khususnya di Pulau Jawa dan Bali. akam tetapi, lebih dari 2 dekade terakhir ini, kecoa, semut, tikus, lalat rumah, pinjal dan rayap, juga menunjukkan peningkatan dan penting untuk diperhatikan. Pada 1980, berdasarkan survei kesioner di Pulau Pinang, Malaysia, nyamuk adalah hama rumah tangga yang penyebarannya paling luas, tersebar dimana – mana. Penelitian yang lain dilakukan pada tahun 1995 dengan responden 800 rumah di pulau Penang, Malaysia menunjukkan bahwa ranking pada hama rumah tangga adalah hampir sama kecuali semut yang berubah pada posisi ketiga dalam kepentingannya sebagai serangga rumah tangga dalam jumlah dan kepentingannya. Read more…

Categories: Sanitasi Lingkungan
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.